Menjadi Pemurah Amanah daripada Sang Pemurah

Sifat Allah adalah pemurah dan penyayang. Maha pemurah, lagi Maha penyayang.

Kitab Al Qur’an Surah An-Nas [114] ayat 1 menyebutkan bahawa …

Allah adalah Tuhan yang memelihara dan menguasai manusia.

Oleh karena Allah bersifat pemurah dan penyayang, apa yang ada di langit dan di bumi dengan ikhlas bersujud kepada Allah.

Sebagaimana firman Allah dalam Kitab Al Qur’an Surah Al-Hajj [22] ayat 18,

matahari, bulan, bintang, gunung-ganang, pohon-pohon, binatang-binatang yang melata bersujud kepada Allah.

Bukan hanya manusia yang diperintah Allah untuk masuk ke dalam bahtera Nabi Nuh a.s. namun binatang-binatang, masing-masing sepasang (jantan dan betina), pun juga disayangi oleh Sang Maha Pemurah dan Penyayang. Dan tidak ada orang yang beriman yang turut bersama-sama bahtera Nabi Nuh a.s.tersebut melainkan sedikit sahaja. QS Hud [11] ayat 40.

Surah Al-Fatihah menyebutkan bahawa Allah adalah Tuhan semesta alam. Ramai orang pelik memikirkan bagaimana perkara itu boleh berlaku!

Sejak sebelum Nabi Adam a.s. dan keturunan beliau diadakan, ihwal pemberian karunia kepada Bani Adam dan penghormatan kepada mereka sebagai khalifah daripada Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang sudah ditetapkan oleh Allah SWT. Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat:

“Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.”

Mereka berkata:

“Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau?”

Khalifah خليفة secara harfiyah bermakna “pengganti” atau “wakil.” Manusia digelar sebagai khalifah Allah. Tengok, malaikat pun  pelik memikirkan bagaimana perkara itu boleh berlaku!

Dalam perjalanannya, karena nafsu binatang dan nafsu syaitan dan fitnah Dajjal, nafsu-nafsi; raja di mata, sultan di hati, karena sebab kejinya fitnah nafsu-nafsi itulah, sebagaian besar manusia menjadi gagal dan tidak berjaya secara terus-menerus dalam bersifat pemurah dan penyayang kepada sebarang orang serta makhluk tanpa pandang bulu kapan sahaja dan di mana sahaja. Manusia memang bersifat pemurah dan penyayang namun sayang manusia memandang bulu. Tingkah laku gera geri yang ganjil-ganjil daripada putera-puteri kita muncul di keluarga dan akhirnya di khalayak ramai. Namun walau sudah pasti bahwa manusia tidak layak menjadi khalifah atau wakil Allah di bumi ini, selepas Allah SWT mendatangkan azab kepada sebagaian besar manusia yang tidak amanah sebagai khalifah-khalifah daripada Sang Maha Pemurah dan Penyayang, ketetapan Allah bahwa manusia dijadikan sebagai khalifah-khalifah daripada Sang Maha Pemurah dan Penyayang  masih terus berlaku dari zaman ke zaman.

QS Al-A’raf [7] ayat 69

أَوَعَجِبْتُمْ أَن جَاءَكُمْ ذِكْرٌ مِّن رَّبِّكُمْ عَلَىٰ رَجُلٍ مِّنكُمْ لِيُنذِرَكُمْ ۚ وَاذْكُرُوا إِذْ جَعَلَكُمْ خُلَفَاءَ مِن بَعْدِ قَوْمِ نُوحٍ وَزَادَكُمْ فِي الْخَلْقِ بَسْطَةً ۖ فَاذْكُرُوا آلَاءَ اللَّهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Dan ingatlah oleh kamu sekalian di waktu Allah menjadikan kamu sebagai khalifah-khalifah sesudah lenyapnya kaum Nabi Nuh. Maka ingatlah nikmat-nikmat Allah supaya kamu mendapat keberuntungan.

Sebagaimana firman Allah dalam Kitab Al Qur’an Surah Al Hujurat [49] ayat 13,

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

“Wahai manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu daripada seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenali lita’aarafuu.”

Manusia tidak memiliki pilihan kecuali bersujud dan berserah kapada Yang Maha Pemurah dan Penyayang yang telah menghormati sebarang manusia dengan cara menjadikan sebarang manusia sebagai wakil daripada Sang Pemurah dan Penyayang. Jadi, apabila manusia tidak kaya hati dan tidak kaya pahala, manusia sedang melawan fitrah yang daripada Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Kekhalifahan daripada Allah tersebut kena dibuktikan dengan perbuatan-perbuatan.

  1. Sempurnakanlah sukatan dan jangan kamu merugikan orang lain. Timbanglah dengan timbangan yang benar. QS Asy-Syu’ara’ [26] ayat 181-182.
  2. Dan janganlah kamu merugikan manusia dengan mengurangi hak-haknya dan janganlah kamu membuat kerusakan di bumi. QS Asy-Syu’ara’ [26] ayat 183.
  3. Janganlah kamu mencemuh orang lain karena boleh jadi orang lain yang kamu cemuh tersebut jauh lebih baik daripada kamu. Janganlah kamu saling mencela antara satu sama lain dan janganlah kamu saling memanggil dengan gelaran-gelaran yang buruk. QS Al-Hujurat [49] ayat 11.
  4. Janganlah kamu memaksa orang lain karena tidak ada paksaan dalam agama. QS Al-Baqarah [2] ayat 256.
  5. Berikanlah haknya kepada kerabat dekat, juga kepada orang miskin dan kepada ibnu sabil atau putra jalan iaitu orang yang dalam perjalanan. QS Al Isra’ [17] ayat 26, dan lain lain.
  6. Wahai anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasanmu. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian daripada tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. QS Al-A’raf [7] ayat 26.
  7. Wahai anak-anak Adam! Jika datang kepadamu rasul-rasul daripada kalanganmu yang menceritakan kepadamu ayat-ayatKu, maka barangsiapa yang bertakwa dan memperbaiki amalnya, tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan mereka tidak pula (pula) bersedih hati. QS Al-A’raf [7] ayat 35.

Seperti ketika Siti Hajar merasa sakit akan melahirkan bayinya yang bernama Isma’il dalam perjalanan hijrah di padang pasir yang luas, malaikat Allah menyeru Siti Maryam saat merasa sakit akan melahirkan bayinya yang bernama ‘Isa ketika dalam perjalanan hijrah di padang pasir yang luas,

Laa tahzan!

“Jangan kamu bersedih hati!”

Bagi sebarang orang untuk menjadi pemurah, kaya pahala, dan kaya hati semua itu sudah ditetapkan oleh Allah Yang Maha Pemurah. Saat kita sedang menjadi pemurah, itulah cara Allah agar sebarang makhlukNya mendapatkan nikmat kemurahanNya. Menjadi pemurah ini semua daripada Sang Pemurah.

Wallahu ‘alam bishshawab.

Artikel yang sebelum ini Blog Abdushomad Artikel yang selepas ini