Pengarang

SEKELUMIT HASRAT SAYA

Saya adalah orang Nusantara. Saya pengagum sarjana sosiologi Muslim di Tunisia di Zaman Keemasan Islam di Zaman Kekhalifahan Abbasiyyah dibawah pemerintahan Harun al-Rashid, yaitu Ibn Khaldun dan Ibnu Sina dan Ibn Battuta. Saya seorang penyelidik khazanah paradigma Nusantara.

Walau saya boleh berpolitik, tapi sebagai penyelidik, saya harus taruh apapun yang saya ketahui dan saya harus tidak tertarik pada segala macam dakwaan-dakwaan yang berlebih-lebihan yang dibuat oleh politik parti-parti di Nusantara pada masa lampau, sekarang dan pada waktu yang akan datang

Sekarang ini saya tinggal di apa yang sekarang secara politik disebut Indonesia. Saya pernah tinggal di apa yang di era moden disebut Malaysia, Singapura, Mindanao Philipina Selatan. Saya sarjana lulusan dari universiti ternama di Indonesia dan di Malaysia. Saya dan istri dan ketiga anak saya pernah tinggal lama di Malaysia. Saya berharap juga akan tinggal di apa yang sekarang disebut Brunnei dan Pattani Thailand Selatan. Saya amat bangga dilahirkan di masyarakat Nusantara. Saya amat bangga dengan kesopan-santunan orang-orang Nusantara di mana saja mereka berada. Mereka adalah orang-orang hebat.

Sebagai seorang Muslim, saya yaqin bahawa Allah sudah mentakdirkan bahawa setiap orang yang berserah kepada Allah pasti berpikir dan berperasaan dan bernaluri di dalam konteks suatu bangsa yang disebut bangsa manusia. Allah adalah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam dan Tuhan Yang Menguasai sekalian manusia dan adalah Tuhan yang berhak disembah oleh sekalian manusia. Allah bukan Tuhan satu bangsa sahaja. Allah bukan Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan satu bangsa sahaja. Allah menghargai setiap hujah daripada setiap makhluk ciptaanNya. Allah menghargai setiap kebudayaan dan adat manusia. Sebagai seorang Muslim yang ditakdirkan berpikir-berperasaan dan bernaluri, jelas, saya tidak mau dibuat silap oleh politikus-politikus atau polemikus-polemikus dan ahli-ahli perniagaan dan ahli mazhab-ahli mazhab di Nusantara atau di mana saja di dunia ini di zaman apapun. Sebab tidak mau dibuat silap, saya beriman pada Allah dan bacaan yang diturunkan Allah kepada Rasulullah, beriman pada Kitab-Kitab sebelumnya, mendirikan solat, memberi zakat, dan beriman pada Kiamat. Niat tidak mau silap, baik secara pikiran, perasaan maupun naluri, saya membaca tarjamah-tarjamah Kitab Allah Taurat, Zabur, Injil dan Al Qur’an. Setiap manusia berpikir-berperasaan dan bernaluri. Itu sudah menjadi takdir ilahi. Kerana beriman kepada Allah Sang Khaliq, saya menghargai setiap makhluk-Nya.

PEMBACA HARAPAN SAYA

Saya harap pembaca-pembaca tapak web saya adalah orang Nusantara di manapun mereka berada yang selalu berpikir-berperasaan dan bernaluri bahawa Allah menciptakan orang-orang Nusantara di mana sahaja dalam keadaan HEBAT dan TIDAK KEKURANGAN SESUATU APAPUN. Oleh kerana itulah, saya berharap pembaca-pembaca tapak web saya adalah orang-orang yang sopan santun dan tidak sombong. Saya harap pembaca tapak web saya adalah orang-orang Muslim yang yaqin bahawa Allah sudah mentakdirkan bahawa setiap orang yang berserah kepada Allah pasti berpikir dan berperasaan dan bernaluri di dalam konteks suatu bangsa yang disebut bangsa manusia.

Saya harap pembaca-pembaca tapak web saya adalah orang-orang yang berniat tidak mau silap, baik secara pikiran, perasaan maupun naluri, jom bacalah tarjamah-tarjamah Kitab Allah Taurat, Zabur, Injil dan Al Qur’an.

Saya harap setiap pembaca tapak web saya selalu berpikir-berperasaan dan bernaluri kerana itu sudah menjadi takdir ilahi. Kerana beriman kepada Allah Sang Khaliq, marilah kita menghargai setiap makhluk-Nya tanpa pandang bulu.

Abdushomad