Rindu

Rindu Hanya Boleh Berlaku di Dalam Keluarga

Bagaimana mengibaratkan saling Rindunya Sang Khalik kepada makhluk-Nya? Para nabi mengibaratkannya bagaikan rusa merindukan air telaga di hutan belantara, seperti itulah rindunya manusia dan mahluk kepada Pencipta.

Diibaratkan, manusia dan mahluk-Nya adalah bagaikan bola matanya Sang Khalik. Bahkan Rindu itu disampaikan sebagai hidayah petunjuk dalam setiap bahasa kaum daripada setiap insan manusia dan makhluk-makhluk-Nya. Ada naluri saling Rindu di dalam setiap ciptaan dan Pencipta. Bahkan dikatakan di dalam Qur’an, An-Nūr [24]:41 and Al-Hajj [22]:18, bahkan burung pun solat. Jadi kalau ada apapun yang jahat yang berani menyentuh manusia, pada hakikatnya, bererti menyentuh bola mata daripada Sang Pencipta.

Dikisahkan sesungguhnya setiap makhluk dalam keadaan amat rindu kepada Sang Pencipta. Demikian pula, Sang Pencipta selalu dalam keadaan amat rindu kepada setiap makhluk-makhluk-Nya. Walaupun ada yang jahat iaitu Almasih Dajjal yang, sejak dari peristwa manusia memetik buah Khuldi Taman Firdaus, selalu berusaha menghilangkan rasa saling rindu itu dan memisahkan makhluk daripada al Khalik dan otomatis memisahkan al-Khalik daripada makhluk-Nya.

Sebagai contoh berkenaan Rindu, izinkan saya bercerita tentang perjalanan saya berbulan-bulan di Timur Tengah.

Di masyarakat Arab Bedouin dan Nebatin dan Palestin, unta adalah haiwan yang utama. Mereka amat pandai dalam hal unta. Mereka memelihara unta-unta mereka. Mereka amat menghargai susu unta. Apalagi susu unta dari induk yang baharu sahaja melahirkan. Harganya amat tinggi dan dianggap memiliki khasiat dan dianggap mujarab dalam membuat manusia sihat walafiat dan amat berkhasiat menyembuhkan berbagai macam penyakit.

Jadi apabila ada unta yang baru sahaja melahirkan bayi unta, orang-orang Arab itu langsung memisahkan induk unta dari bayinya, kerana susu unta dari induk unta yang baru saja melahirkan bayinya dianggap amat berkhasiat tinggi dan mujarab dan mahal harganya. Jadi sangat menyedihkan, induk unta itu kena terpisah dari bayinya dalam jarak yang amat jauh berkilo-kilometer jauhnya. Setelah beberapa bulan, orang-orang Arab itu mengadakan acara melepaskan induk unta dan anaknya tersebut agar mereka berlari tunggang langgang dan pontang panting di padang pasir yang luas demi memuaskan kerinduan untuk saling bertemu lagi antara induk dan anak.

Ketika dilepas, baik induk unta dan anak unta berlari puntang-panting, lintang-pukang, dan cepat sekali seolah-olah sudah tahu jalan pintas yang terdekat dan tercepat untuk saling bertemu lagi antara induk dan anak. Dan untuk memberi semangat induk dan anak unta itu, semua orang-orang Arab yang melihat induk dan anak unta memuaskan rindu itu berteriak:

Ertinya,

Ayuh cepat, cepat, cepat! Semoga segera tercapai yang diinginkan!

Menurut Kitab Tajul Arus,

boleh bererti …

keadaan amat, amat merindukan sehingga berlari puntang-panting, lintang pukang di padang pasir yang luas demi tercapai apa yang amat diinginkan.

Allah adalah kata yang akar katanya berasal daripada kata,  aliha berlari puntang-panting, lintang pukang di padang pasir yang luas demi tercapai apa yang diinginkan tersebut.

Dalam situasi induk unta dan anaknya yang berlari puntang-panting, lintang pukang di padang pasir yang luas demi tercapai apa yang diinginkan mereka berdua tersebut, kedua-duanya seolah-olah sudah tahu jalan pintas yang terdekat untuk memuaskan rasa saling rindu mereka berdua. Dalam konteks dan situasi dalam keadaan darurat, ungkapan …

ihdināṣṣirāṭal mustaqīm

di Surah Fatihah (ayat 5) kemungkinan besar ertinya:

Tunjukilah kami jalan pintas yang terdekat,

bukan sekedar jalan lurus tapi panjang dan tidak ada sampai-sampai.

Al-Khalik dan makhluk-Nya dahulu kala disatukan oleh tali silaturahmi yang amat dekat. Namun kerana perkara manusia tergelincir terkena fitnah al-Masih Dajjal yang menipu manusia untuk memetik buah Khuldi (buah terlarang) di Taman Firdaus. Manusia, iaitu perempuan, Siti Hawwa dan suaminya yang bernama Adam, lebih menuruti nafsu-nafsi al-Masih Dajjal tersebut akhirnya MEMETIK dan MEMAKAN buak Khuldi larangan Sang Khalik tersebut.

Maka sejak itulah terputuslah tali silaturahmi antara Sang Pencipta dan Ciptaan-Nya tersebut. Ada kerinduan yang teramat di dalam keduanya untuk bertemu dalam tali silaturahmi lagi seperti sedia kala. Sang Khalik akhirnya menetapkan bahawa Almasih Dajjal nantinya akan dibunuh oleh putera seorang perawan, iaitu al-Masih yang bernama Isa, tapi kerana kemurahan dan keadilan tetap wajib berlaku seperti yang termaktub di Qur’an, Ali Imran [3]:55-56 demi terlaksananya pertemuan tali silaturahmi antara al-Khalik dan manusia ciptaan-Nya.

Jalan pintas yang terdekat itu telah ditetapkan di alam dar atau alam takdir itu adalah al-Masih Isa putera seorang dara yang bernama Maryam.

Termaktub di Qur’an, Maryam [19]:21

Ia menjawab: “Demikianlah keadaannya tak usahlah dihairankan; Tuhanmu berfirman: Hal itu mudah bagiKu; dan Kami hendak menjadikan pemberian anak itu sebagai satu tanda untuk umat manusia dan sebagai satu rahmat dari Kami; dan hal itu adalah satu perkara yang telah ditetapkan berlakunya.

Termaktub di Qur’an, Az-Zukhruf [43]:61

Dan sesungguhnya Nabi Isa menjadi tanda kedatangan hari kiamat, maka janganlah kamu ragu-ragu tentang itu, dan turutlah; inilah jalan yang lurus.

Pada zaman sebelum nabi-nabi lahir, Ibrahim sudah merindukan terlaksananya pertemuan tali silaturahmi antara Sang Pencipta dan manusia. Ibrahim sudah menemukan jalan pintas yang terdekat demi terlaksanannya pertemuan tali silaturahmi antara al-Khalik dan makhluk-Nya, iaitu al-Masih Isa yang adalah tanda dan rahmat daripada al-Khalik untuk manusia.

Ibrahim hijrah meninggalkan segala harta dan nikmat dunia yang telah dikumpulkan dengan jerih payah, demi mencari jalan pintas terdekat yang daripada takdir ilahi di alam daar takdir ilahi itu. Walaupun ketika itu tidak ada orang yang memiliki rasa RINDU itu, Ibrahim tetap kukuh tidak memutus tali silaturahmi di dalam hidupnya yang sesungguhnya disebabkan oleh al-Khalik sebagai jama’ah yang terdiri daripada tubuh dan jiwa, akal-budi, perasaan dan roh nafas ilahi di dalam dirinya dan juga dalam diri makhluk siapapun itu, termasuk al-Khalik.

Ibrahim amat peka dalam mencari jalan pintas terdekat itu demi terlaksananya tali silaturahmi antara al-Khalik dan makhluk-Nya. Sebagai bukti iman akan adanya RINDU yang amat mendalam itu, di umurnya yang amat tua, Ibrahim memotong ujung kelaminnya dengan kapak. Walau dalam keadaan mandul dan sangat tua, Ibrahim dan istrinya beriman pada janji al-Khalik bahawa anak-keturunan Ibrahim akan sebanyak jumlah biji pasir di pantai dan sebanyak jumlah bintang yang terlihat banyak di langit padang pasir yang gelap. Ibrahim lah orang yang pertama kali berserah diri kepada Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang itu. Al-Khalik yang penuh dengan Rindu. Demikian pula segala makhluk-Nya juga Rindu. Sifat rindu atau pengasih dan penyayang itulah hakikat RINDU, yang dalam Bahasa Arab, adalah AL-ILAH atau ALLAH.

Dan al-Masih yang disebut Isa adalah jalan pintas yang terdekat demi terlaksananya tali silaturahmi antara yang sama-sama rindu, yakni: Pencipta dan segala ciptaan-Nya.

Termaktub di Qur’an, Ali Imran [3]:45

(Ingatlah) ketika malaikat berkata: “Wahai Maryam! Bahawasanya Allah memberikan khabar yang mengembirakanmu, dengan Kalimah daripada Allah, namanya: Al-Masih, Isa Ibni Maryam, seorang yang terkemuka di dunia dan di akhirat, dan ia juga yang didampingkan di sisi Allah).

Nafsu-Nafsi yang Angkuh dan Egois Bukanlah Rindu

Sebelum Ibrahim dan di zaman moden sekarang ini, rasa RINDU itu menjadi nafsu yang mementingkan diri-sendiri sahaja dan memuliakan diri sendiri sahaja, contoh Raja Nimrud, Raja Fir’aun, Kaisar Rum, tidak ada tali silaturahmi demi terpuasnya rasa RINDU. Tidak ada RINDU, yang ada hanya ANGKUH dan SOMBONG. Dunia merosot menjadi alam yang penuh dengan keangkuhan dan kesombongan yang menyebabkan ketakutan dimana-mana.

Oleh kerana itulah di mana-mana sama, di mana-mana masyarakat di mana-mana tempat di Asia Tenggara, kita kena menjaga diri. Kita kena jaga tingkah laku kita. Jangan berperasaan besar diri, takut ada yang lebih besar dan lebih penting dari kita. Rendah hati, anggap orang lain lebih tinggi daripada kita. Jangan berlagak. Kalau menyebut orang, jangan lupa sebut “Tuan” atau “Puan” agar kita tidak dianggap angkuh oleh orang lain yang mungkin lebih besar dan lebih penting dari kita.

Di nusantara, siapapun atau apapun yang memiliki kuasa atau kekuatan untuk memberi hidup atau menyebabkan hidup selalu dihormati dan digelari “Tuan” atau “Yang di-Pertuan Agong”.

Di masyarakat Inggeris, Tuan adalah ‘Lord’. Majlis (dewan) perwakilan rakyat di Inggeris disebut the House of Lords.

Di Malaysia, wakil rakyat digelari YB Tuan ‘Yang Berhormat Tuan’. Dalam Inggeris, digelari ‘Lord’.

‘Tuan’ di masyarakat Inggris adalah ‘Lord’, di masyarakat Arab, adalah ’Rabb’. Kalau yang dianggap penting itu perempuan di masyarakat Melayu disebut ‘Puan’. ‘Puan’ di masyarakat Arab disebut,

ʾilāhat.

Kalau yang dianggap penting itu laki-laki di masyarakat Melayu disebut ’Tuan’.

Di masyarakat Arab disebut,

ilah atau al-Ilah.

Di Masyarakat Melayu Kuno di Flores, ‘Tuan’ diucapkan dengan ada suara [h] di antara [u] dan [a], maka terdengar /tuhan/. Dan apabila ditulis menjadi Tuhan bukan Tuan. Namun keduanya maknanya sama iaitu ‘Yang Dianggap Penting’, atau ‘Yang di-Pertuan Agong’, atau ‘Yang Berhormat’.

Di masyarakat Arab Kuno, Ilah dan Rabb adalah gelar untuk siapapun atau apapun yang dianggap PENTING. Sampai sekarang di masyarakat Arab, tuan rumah disebut rabb al bait atau rabb Ad-Dar, mandur atau fomen di masyarakat Arab disebut rabb al ‘amaal. Di masyarakat para nabi di masyarakat Ibrani keturunan Ya’qub, siapapun atau apapun yang memiliki kekuatan disebut ‘Elōah atau ‘Elōhim, sinonimnya dalam Bahasa Arab adalah Allahuma.

Di masyarakat India dan Indonesia yang dulu banyak diwarnai tamadun Hindustan India, siapapun atau apapun yang kuat dan penting disebut Prabu atau Pangeran. Contoh, Prabu Khresna, Pangeran Diponegoro.

Di tamadun Yunani Kuno, Rum, Latin, siapapun yang kuat dan penting disebut,

Θεός ‘Theos’ atau Deo, Dios.

Kalau yang kuat dan penting itu adalah perempuan disebut Thea. Banyak orang-orang di peradaban Yunani, Rum dan Latin bernama Theodora, Theodore, Theodoros, Theophania, Theophano. Bahasa Inggris memiliki kata macam ‘deity’ yang ertinya ’Tuan atau Tuhan’ dan ‘theology’ ‘ilmu berkenaan ketuhanan’. Kedua kata bahasa Inggris itu berakar kata dari Θεός ‘Theos’ atau Deo, Dios, yang ertinya adalah ‘tuan-tuan dan puan-puan’.

Pada zaman dahulu di Eropa ada banyak puak-puak. Nama puak yang terkuat dan paling ditakuti ketika itu adalah Gaut. Puak Gaut selalu menang dalam perang antar puak. Secara etimologi, dari nama puak terkuat itulah, kata God berasal. Qur’an dan Torah, Zabur dan Injil diterjemahkan ke dalam Bahasa Inggris. Semuanya terjemahan Bahasa Inggrisnya memakai God untuk Allah.

Di Jawa dan Madura di Indonesia, siapapun dan apapun yang dianggap paling tua dan dianggap penting dan berpengaruh dan diberi gelar kehormatan Kyai. Kalau perempuan disebut Nyai. Bahkan ada keris yang dianggap punya kekuatan dan kesaktian di Tanah Jawa. Keris-keris itupun disebut sebagai Kyai, contoh, Kyai Nogososro, Kyai Sengkelat. Di pulau-pulau di Indonesia, siapapun yang dianggap kuat dalam ilmu dianggap penting dan diberi gelar kehormatan sebagai guru.

Sejak dari dahulu kala, untuk dianggap kuat dalam ilmu, banyak orang orang Indonesia meninggalkan rumah dan keluarga mereka dan hidup di pondok pesantren macam shaolin temple di peradaban China Kuno dan peradaban Budha. Di masyarakat Madura, Indonesia, siapapun yang pulang dari Mekkah untuk berhaji dianggap penting dan berpengaruh secara socio-religius di masyarakat dan diberi gelar Pak Towan, Buk Towan, Kak Towan, Mas Towan. Di masyarakat Indonesia, siapapun yang memiliki gelar-gelar pendidikan sarjana macam B.A, Master, Dr dari universiti-universiti ternama di Amerika, Eropa dan Timur Tengah pasti dianggap penting dan berpengaruh di masyarakat.

Semakin banyak wang dan harta pasti akan dianggap penting dan berpengaruh di masyarakat.

Di kampung-kampung sama juga, semakin banyak memiliki kesaktian-kesaktian alam ghaib pasti dianggap penting dan berpengaruh di masyarakat kampung.

Namun, sebagai putera-puteri keturunan Ibrahim, kita kena tinggalkan itu semua, dan lebih mencari apa yang dianggap penting oleh Ibrahim nenek moyang kita. Yang dipentingkan oleh Ibrahim itulah yang dipentingkan Nabi Muhammad terbukti di Shalawat Ibrahimiyah yang ada di dalam solat kita selaku orang-orang yang berserah diri bulat-bulat kepada Pengasih dan Penyayang yang Rindunya terasa di dalam al-Masih Isa, bukan di dalam al-Masih Dajjal yang bermata satu.

Semoga yang dirindukan Ibrahim juga yang dirindukan setiap insan di keluarga kita kerana kita adalah keturunan Ibrahim yang merindukan Jalan Pintas terdekat yang ditetapkan oleh Yang Rindu kepada kita. Jalan pintas terdekat itu adalah Almasih Isa yang bermata dua seperti layaknya keturunan Ibrahim, bukan Almasih Dajjal yang bermata satu.

Di dalam solat sebelum salam, Rasulullah memohon:

Alloohumma innii a’uuzu bika min ‘azaabi jahanam, wa min ‘azaabil qobri, wa min fitnatil mahyaa wal mamaati, wa min fitnah al massiih ad dajjaal

Ya Tuhan, aku berlindung pada Mu dari jahanam, dan dari siksa kubur dan dari fitnah di bumi dan fitnah ketika mati dan dari kejinya fitnah yang dikirim oleh Almasih Dajjal.

Artikel yang sebelum ini Blog Abdushomad Artikel yang selepas ini