Ya ‘Alīm

العليم

Yang Maha Mengetahui.

Walau biasanya memakai kata yang sama untuk asma-asma Allah, untuk sifat Allah yang bererti “Yang Maha Mengetahui” ini, Bahasa Bani Isra’il dan Bahasa Arab didapati memakai kata yang tidak sama bunyinya, namun maknanya sama.

Bahasa Bani Isra’il maupun Bahasa Arab kedua-duanya memiliki banyak sekali kosa kata yang bererti “tahu” dan “pengetahuan”. Dikatakan dalam Bahasa Bani Isra’il dan dalam Bahasa Arab bahawa Allah Tahu Segalanya. Apapun itu, segalanya, diketahui oleh Allah secara sempurna. Siapapun yang mengaku tahu Allah pasti langsung mengaku bahawa dia pun sudah diketahui oleh Allah. Fikiran dan perasaan kita diketahui dengan sangat jelas oleh Allah Al-‘Alīm.

Dalam Kitab Zabur Nabi Daud Surah 139:1-2 disebutkan …

يَا رَبُّ, أَنْتَ اخْتَبَرْتَنِي وَعَرَفْتَنِي.

أَنْتَ تَعْرِفُ أَفْكَارِي مِنْ بَعِيدٍ.

Ya Allah, Engkau telah menelitiku dan mengenalku.

Engkau memahami fikiranku dari jauh.

Dalam Kitab Taurat, Zabur dan Injil, “tahu” bererti “bersetubuh.” Dalam Kitab Taurat, Zabur dan Injil, suami-istri yang bersetubuh suka sama suka, dengan sopan, dikatakan mereka sudah saling tahu. Suami dan istri yang bersetubuh dikatakan masing-masih sudah mengetahui segala-galanya, hanya kerena mereka sudah bersetubuh suka sama suka, maka mereka dianggap “sudah saling mengetahui segala-gala.”

Termaktub di Kitab Taurat Surah At-Takwin (Kejadian) 4:1

وَعَرَفَ ادَمُ حَوَّاءَ امْرَاتَهُ فَحَبِلَتْ وَوَلَدَتْ قَايِينَ.

yang bermaksud,

Adam mengetahui Hawa istrinya. Maka hamillah Hawa.

Jadi, mengetahui adalah ungkapan sopan yang ertinya bersetubuh suka sama suka layaknya suami-istri. Dalam Taurat, Zabur dan Injil, mengetahui memiliki erti kiasan yang bererti adanya hubungan atau silaturahmi yang amat mesra, intim dan menlekakan bagaikan suami istri mengadakan hubungan intim atau persetubuhan. Jadi dalam tulisan ini, ketika kata “tahu” atau “mengetahui” disebut, itu ada kata yang penuh dengan perasaan mesra, intim dan leka macam persetubuhan suami-istri. “Mengetahui” adalah kata yang mesra bak mesranya hubungan suami-istri. “Mengetahui” selalu ada rasa mesra. Apabila hambar, tawar dan dingin, acuh tak acuh tidak ada rasa, itu bererti tidak mengetahui.

Namun sebelum Adam dan Siti Hawa mengetahui, dalam erti bersetubuh, mereka terlebih dahulu sudah mengetahui segala-galanya perihal mana yang baik dan mana yang buruk. Mereka sudah mengetahui Yang Maha Mengetahui. Sebelum Adam dan Siti Hawa mengetahui masing-masing, sesungguhnya Adam dan Siti Hawa terlebih dahulu sudah mengetahui Yang Maha Mengetahui.

(Kitab Taurat Surah At-Takwin (Kejadian) 3:7, 22.)

Sungguh sangat disayangkan, dari generasi ke generasi, tetap sahaja, manusia cenderung lupa tidak mengetahui Yang Maha Mengetahui mereka.

Tersebut dalam hadis,

الإنسان محل الخطأ والنسيان /al ‘insān maḥalul khaṭa’ wannisyān/

yang bermaksud,

“Manusia tempatnya salah dan lupa.”

Kata insān yang bererti “manusia” dan kata nisyān yang bererti “lupa” adalah saling berkaitan. Boleh jadi, insan bererti “si pelupa.” Lupa bererti “tidak lagi mengetahui.” Lupa itu sesungguhnya perbuatan yang menyesakkan dan sangat menyakitkan kerana tidak ada perasaan lagi. Padahal sudah ada tanda-tanda dan sudah diberitahu Allah untuk sungguh mengetahui Yang Maha Mengetahui.

Musa disebut sebagai penerima Syariah atau penerima Perintah Allah. Musa secara khusus disebut  كَلِيْمُ (kalimullah) “pekata Allah.”  ِ مُوْسَى كَلِيْمُ الله Muusaa kalimullaah Musa Pekata Allah. Kitab Taurat Surah At-Tasyniyati, Ulangan 34:10 menyebutkan bahawa Allah mengetahui Musa dengan cara berhadapan muka dengan Musa. Setelah mengetahui Allah dengan dengan cara berhadapan muka dengan Allah, Musa berkata kepada putera-puteri Isra’il, “Kalian harus mengetahui Allah.” (Termaktub di Kitab Taurat Surah Al-Khuruj (Keluaran) 10:2.)

Kitab Taurat, Zabur, Injil dan Qur’an semua menyatakan bahawa Yusuf mengetahui saudara-saudaranya ketika mereka kelaparan mencari makanan ke Kerajaan Fir’aun dimana Yusuf menjadi pembesar. Semua kitab-kitab Allah menyatakan bahawa Yusuf mengetahui saudara-saudaranya itu, namun saudara-saudaranya tidak mengetahui Yusuf. (Kitab Taurat At-Takwin (Kejadian) 42:8, Qur’an Surah Yusuf [12]:58.)

Tidak seperti dalam Bahasa Kitab Taurat, Zabur, Injil, iaitu, Bahasa Bani Isra’il Ibrani dan Bahasa Suryani dan Bahasa Arab, kata “pengajar” atau”mengajar” dalam Bahasa Melayu akar katanya tidak ada berkait dengan kata “tahu.

Kitab Zabur Surah 25 ayat 4 seringkali diterjemahkan ke dalam Bahasa Melayu,

“Ajarlah aku jalan-Mu, Ya Allah.”

Terjemahan Bahasa Arab lebih melekakan dan lebih mengasyikkan,

عَلِّمْنِي يَا رَبُّ طَرِيقَكَ

(‘allimnii yaa rabbu thariiqaka)

yang bermaksud,

Ya, Allah, sebabkan hamba mengetahui jalan-Mu.”

Di Zaman Kejayaan Kerajaan Isra’il, kata “mengajar” atau “pengajar” adalah ungkapan yang dipakai di upacara-upacara atau acara-acara ibadah yang dipimpin oleh petugas-petugas upacara yang disebut imam-imam Bait Allah. (Termaktub di Kitab Taurat Al-Awiyaina (Imamat) 4:1-7.)

Namun pada waktu Keraaan Isra’il hampir musnah, Nabiullah Irmiya amat prihatin tentang musnahnya Kerajaan Isra’il. Ketika itu Nabiullah Irmiya diberi pandangan, oleh Allah, mengenai wujud masa depan Bani Isra’il dimana, di masa depannya, upacara-upacara ibadah dan acara-acara mereka, oleh Allah, akan dirombak total. Allah berfirman, yang bermaksud,

“Tidak seorang pun antara mereka perlu mengajar sesamanya untuk mengenal Allah, kerana mereka semua, besar kecil, akan mengetahui dan mengenal Aku. Aku akan melupakan kesalahan mereka dan mengampunkan dosa mereka. Aku, Allah, telah berfirman.” 

(Termaktub di Kitab Irmiya [[Yeremia] 31:34.)

Dengan izin Allah, Sayidina Isa sudah menyebabkan mereka tahu Allah. Kerana Allah tidak menginginkan manusia tahu segala macam upacara-upacara qurban dan segala macam acara-acara syarat pada zaman kehancuran Kerajaan Isra’il pada zaman dahulu itu. Kerana menurut Sayidina Isa, manusia, oleh Allah, diharapkan mengetahui Allah, bukan mengetahui upacara. Sayidina Isa sudah menyebabkan mereka tahu Allah.

Apabila manusia mengetahui Allah, Allah mengetahui manusia. Berkat Sayidina Isa menjadi qurban akibat lupanya manusia pada Al-‘Alīm Pencipta Yang Maha Mengetahui, silaturahmi saling mengetahui antara insan si pelupa dan Al-‘Alīm (Yang Maha Mengetahui) boleh berulang seperti semula bak di Taman Firdaus.

Berkat perjuangan dan pengurbanan Sayidina Isa dengan izin Allah, manusia menjadi tahu lagi bahawa mereka ditakdirkan bukan untuk mengetahui upacara. Manusia ditakdirkan untuk mengetahui Allah. Makhluk ditakdirkan untuk mengetahui Al-Khaliq. Dengan begitu, makhluk dan Al-Khaliq saling mengetahui.

Hal ini juga didukung oleh Hadis Nabi. Imam Ahmad meriwayatkan daripada Abu Hurairah bahwasanya:

ٌاَ لأَ نْبِيَءُ إِخْوَةٌ لِعَلَّاتٍ أُمَّهَا تُهُمْ شَتَّ وَدِيْنهُمْ وَحِد

ُوَإِنِّي أَوْلَى النَّاسِ بِعِيْسَى بْنِ مَرْيَمَ لِأ نَـــــَّـهُ لَمْ يَكُنْ نَبِيٌّ بَيْنِيْ وَبَيْنَه

ِوَإِنَّهُ نَازِلٌ فَإِذَا رَأَيْتُمُوْ هُ فَا عْرِفُوْهُ: رَجُلٌ مَرْبُوْعٌ إِلَى

 ِالْحُمْرَةِ وَالْبَيَاضِ عَلَيْهِ ثَوْبَانِ مُمَصِّرَان

كَأَنَّ رَأْسُهُ يَقْطُرُ وَإِنْ لَمْ يَصِبْهُ بَلَلٌ

َفَيَدُقُّ الصَّلِيْبَ وَيَقْتُلُ الْخِنْزِيْرَ وَ يَضَعُ الْجِزْيَة

 ُوَيَدْ عُو النَّاسَ إ لَى اْ لإ سْلَامِ وَ يُهْلِكُ الله

 ُفِي زَمَانِهِ الْـمِلَلَ كُلَّهَا إِلَّا الِإسْلَام

َوَيُهْلِكَ اللهُ فِي زَمَانِهِ الْـمَسِيحَ الدَّجَّال

 ِڽُمَّ تَقَعُ اْلأ مْنَةُ عَلَى اْلأ رْضِ حَتَّى

 ِتَرْتَعَ اْلأ سْوُدُ مَعَ اْلإ بِلِ وَالنِّمَارُ مَعَ الْبَقَر

ِوَالذِّئَابُ مَعَ الْغَنَمِ وَيَلْعَبُ الصِّبْيَانُ بِالْحَيَّت

لاَ تَضُّرُهُمْ فَيَمْكُڽُ أَرْبَعِيْن سَنَةً ڽُمَّ يُتَوَ فِّى

وَيُصَلِّيْ عَلَيْهِ ا لـمُسْلمُوْنَ

yang maksudnya,

“Para nabi itu bersaudara dari satu bapak dan ibu mereka berlainan, namun keadaannya satu, yakni semua berserah diri kepada Tuhan Allah.

Sesungguhnya saya adalah orang yang paling dekat kepada Isa bin Maryam, kerana tiada nabi antara aku dan dia. Sesungguhnya dia akan turun.

Jika kamu melihatnya, maka kenalilah dia. Dia seorang yang sedang tingginya, berkulit kemerah-merahan, mengenakan dua lapis pakaian yang berwarna dua, dan kepalanya meneteskan air walaupun kepalanya itu tidak basah. Dia akan meniadakan siksa hukuman mati salib yang mengerikan, membunuh babi (menyediakan makanan yang halal sahaja), menghapuskan pajak dan mengajak manusia kepada keadaan islam (keadaan yang berserah diri bulat-bulat kepada Tuhan Allah).

Pada zaman Isa, Allah membinasakan almasih Dajjal. Kemudian terciptalah rukun damai di muka bumi sehingga ular besar dan unta hidup bersama dengan rukun, demikian pula singa dan lembu hidup rukun damai, serigala dan domba hidup rukun damai, dan anak-anak dapat bermain-main dengan ular sebab ular tak lagi membahayakan anak-anak.

Isa tinggal selama 35 tahun, kemudian wafat dan kaum muslim menshalatkannya” (Hadis Riwayat Ahmad).

Sungguh hidup barangsiapa yang wafat di jalan Allah. Masya’ Allah. Sungguh kuat dan gagah dan manfa’at dan barakah orang yang berserah diri bulat-bulat kepada segala ketetapan-ketetapan Tuhan Allah. Itulah alam pikir tauhid yang mengutamakan Allah, yakni perjuangan sampai mati untuk berpulang kembali ke sisi Allah Yang Maha Kuasa, Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Itulah alam pikir tauhid yang selalu mengutamakan Allah dalam segala hal.

Dan juga Al-Bukhari rahimahullah meriwayatkan dari Abu Hurairah, dia berkata: Rasulullah  صلى الله عليه وسلم  bersabda:

َوَ لَّذِي نَفْسِيْ بِيَدِهِ لَيُوْ شِكَنَّ أَنْ يَنْزِلَ فِيْكُمُ ابْنُ مَرْيَمَ حَكَمًا عَدْلا فِيَكْسِرُ الصَّلِيْبَ وَيَقْتُلُ اْلخِنْزِيرَ و يَضَعُ اْلجِزْيَةَ وَ يَفِيْضُ الْـمَا لُ حَتَّى لَا يَقْبَلَهُ أَحَدٌ وَحَتَّ تَكُوْنَ السَّجْدَةُ خَيْرً الَهُ مِنَ الدُّنْيَا وَ مَا فِيْهَا

yang maksudnya,

Demi yang jiwaku dalam kekuasaannya, sesungguhnya telah dekat waktunya Isa ibnu Maryam turun kepadamu sebagai hakim yang adil. Dia akan meniadakan salib hukuman mati yang memalukan, membunuh babi (menyediakan makanan yang halal sahaja), menghapuskan pajak, dan harta kekayaan melimpah ruah hingga tidak ada seorang pun yang mau menerimanya dan hingga satu kali sujud lebih baik baginya daripada dunia dan isinya.

(Hadis Riwayat Bukhari.)

Al-Hafizh Abu Bakar al-Bazar meriwayatkan dari Jabir bin Abdullah, dia berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda,

َإِنِّي لَخَاتَمُ أَلفِ نَبِيٍّ أَوْ أَكْثَرَ، وَإِنَّهُ لَيْسَ مِنْهُمْ نَبِيٌّ إِلاَّ وَقَدْ أَنْذَرَ قَوْمَهُ الدَّجَّال، وَإِنِّي قَدْ بُيِّـن

لِي مَايُبَيَّـنُ لِأَحَدٍ مِنْهُمْ وَ إِنَّهُ أَعْوَرُ، وَإِنَّ رَبَّكُمْ لَيْسَ بِأَعْوَرَ

“Aku khatam semua ajaran daripada 1000 nabi atau lebih. Tidak ada seorang nabipun di antara mereka melainkan dia telah mengingatkan kaumnya tentang almasih Dajjal. Sesungguhnya aku telah diberi penjelasan mengenai almasih Dajjal yang tidak dijelaskan kepada seorangpun di antara para nabi itu. Dajjal itu buta sebelah matanya dan Tuhanmu tidak buta sebelah.”

“Sebelum kalian, para ahli kitab terpecah-pecah menjadi 2 kelompok, tetapi umat Islam akan pecah menjadi 73 kaum.”

(Sahih Al-Gam’e Al-Sagir 2638.)

“Benteng-benteng kekuatan Islam akan runtuh, satu per satu, dan akan datang atau muncul pemimpin-pemimpin palsu atau pemimpin-pemimpin pengikut almasih Dajjal.”

(Al-Hendy, Kanzuul ‘Ummal, Jilid 17, Hadis No.992.)

“Amanah daripada Allah berangsur-angsur kembali ke asalnya di Medinah seperti seekor ular kembali ke lubangnya.”

(Al-Hendy, Kanzuul ‘Ummal, Jilid 17, Hadis No.935, Sahih Muslim Hadis No. 7037.)

“Demi Allah yang memegang rohku di tanganNya, orang-orang akan meninggalkan ugamanya secara berduyun-duyun persis seperti waktu mereka memeluk ugamanya tersebut.”

(Sahih Bukhari, Arabic-English, Vol. 9, Hadis No. 243.)

Disebutkan di Kitab Qur’an Surah Al Ma’idah [5]:48, yang bermaksud,

Dan Kami turunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, untuk mengesahkan benarnya Kitab-kitab Suci yang telah diturunkan sebelumnya dan untuk memelihara serta mengawasinya. Maka jalankanlah hukum di antara mereka itu dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kepadamu), dan janganlah engkau mengikut kehendak hawa nafsu mereka dari apa yang telah datang kepadamu dari kebenaran. Bagi tiap-tiap umat yang ada di antara kamu, Kami jadikan suatu Syariat dan jalan yang terang. Dan kalau Allah menghendaki nescaya Ia menjadikan kamu satu umat, tetapi Ia hendak menguji kamu (dalam menjalankan) apa yang telah disampaikan kepada kamu. Oleh itu berlumba-lumbalah kamu membuat kebaikan (beriman dan beramal soleh). Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, maka Ia akan memberitahu kamu apa yang kamu berselisihan padanya.

Disebutkan di Kitab Qur’an Surah Al Hujurat [49]:13, yang bermaksud,

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan saling mengetahui (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

(lita’ārafū)  لِتَعَارَفُوٓ  adalah kata yang dipakai Kitab Qur’an Surah Al-Hujurat [49]:13, yang ertinya, “mengetahui.” Kata itu berkaitan dengan kata ARIF (mengetahui). Kata (lita’ārafū)لِتَعَارَفُوٓ sering diterjemahkan berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). “Mengetahui” adalah kata yang mesra bak mesranya hubungan suami-istri. “Mengetahui” selalu ada rasa mesra. Apabila hambar, tawar dan dingin acuh tak acuh tidak ada rasa itu bukanlah hakikat mengetahui. Tidak mengetahui bererti sungguh menyesakkan dada dan melukai hati. Sungguh sangat merbahaya dan sangat rugi apabila hanya “sekadar” tahu. Sekadar tahu bererti tidak tahu. Dan itu kerugian yang amat besar.

Sayidina Isa berada di bumi hanya dengan satu tujuan, iaitu, menyebabkan manusia yang lupa yang tidak mengetahui Allah menjadi mengetahui Allah. Di mana sahaja Sayidina Isa berada, beliau selalu berusaha menyebabkan manusia menjadi mengetahui Allah.

Di mana sahaja, di Bait Allah, di samudera, di pusat-pusat pertemuan masyarakat, dari kampung kecil Nasari (Nazaret) sampai ke Tanah Suci Yerusalem yang ramai orang berziarah, Sayidina Isa menyebabkan manusia mengetahui Allah.

Termaktub di Kitab Injil Surah Marqusa 1:21, 4:1, 7:14.

Adanya Sayidina Isa dan apapun yang Sayidina Isa lakukan adalah untuk menyebabkan manusia mengetahui Allah menjadi kabar yang baik yang melegakan dan melekakan untuk diketahui di dalam Kitab Taurat, Zabur, Injil dan Qur’an dan, oleh Hawariyun, dijadikan kesimpulan untuk diketahui dan dijadikan “prinsip” untuk diketahui dan itulah yang boleh dirasakan untuk diketahui dalam kehidupan jongos-jongosnya Sayidina Isa.

Kata-kata terakhir dari Sayidina Isa yang, oleh Allah, dibangkitkan hidup kembali adalah:

“Pergilah dan sebabkanlah segala macam orang dari segala macam bangsa menjadi mengetahui apa yang Aku perintahkan.”

Munajat:

Wahai Sang Penyebab Tahu, hamba ingin tahu dengan kesetiaan penuh setiap hari, dan jangan sampai mudah terbawa berbagai macam arus. Sebabkanlah seluruh lobang-lobang masuknya ilmu dalam kehidupanku menjadi dipenuhi pengetahuan dengan-Mu.

Artikel yang sebelum ini Blog Abdushomad Artikel yang selepas ini