Ya Karīm

 اَلْكَرِيْم

Maha Pemurah;

iaitu mulia tanpa had dan memberi siapa pun tanpa diminta atau sebagai penggantian dan sesuatu pemberian.

Karīm (كَرِيْم) adalah asma Allah yang biasa dipakai untuk menamakan bayi laki-laki atau bayi perempuan di peradaban Arab.

Karīm (كَرِيْم) adalah asma Allah yang disandingkan dengan asma Allah Jalil menjadi Żul Jalāli wal Ikrām.

Karīm (كَرِيْم) ertinya ‘pemurah’, atau, dalam Bahasa Inggris, ‘generous, bountiful.’

Dalam Bahasa Bani Isra’il Ibrani, ada kata, iaitu,

/karem/

yang bermaksud,

‘ladang anggur.’

Apa hubungan antara Bahasa Bani Isra’il,

/karem/

… dan Bahasa Arab,

كَرِيْم /karīm/

… ini – sekilas pandang, memang tidak tampak jelas.

Dalam Bahasa Bani Isra’il,

/karem/

ertinya hanya sebatas ladang anggur.

Sejak zaman para Nabi sampai sekarang, di Isra’il ada sebuah gunung yang bernama Gunung Karmel,

 atau Karem El,

yang bermaksud,

‘karem atau ladang anggurnya Tuhan.’ 

Itulah Karem El atau Karmel. 

Sampai sekarang Gunung Karmel itu masih ada. Dahalu namanya bukan Karem El. Pada zaman dahulu kala, sesudah kata ‘karem’ selalu diikuti nama dewa atau dewi kesuburan, iaitu, Ba’al yang disembah orang ketika itu. Jadi, dahulu namanya adalah Karem Ba’al bukan Karem El.

Namun setelah Nabi Ilyas adu kesaktian dengan dewa-dewi Ba’al dan Nabi Ilyas menang, maka nama dewa-dewi kesuburan tidak lagi dipakai setelah Karem. Sejak itulah disebut Karem El, makna, kebun anggurnya Sang Ilahi, tidak lagi disebut Karem Ba’al.

Termaktub di Suhuf Al-Mulūkil Awal (1 Raja-Raja 18:19) dan seterusnya. Kerana yang menang adalah Tuhan yang disembah Nabi Ilyas, maka nama Tuhan yang disembah Nabi Ilyas lah yang dipakai.

Jadi penyebutannya bukan lagi Karem Ba’al, namun Karem El. Nama Tuhan yang disembah Nabi Ilyas dalam Bahasa Ibrani atau Suryani adalah,

EL

Oleh kerana itulah, gunung itu sekarang disebut,

 Karem El atau KarmEl

yang bermaksud,

‘karem atau ladang anggurnya El’

atau,

‘ladang anggurnya Sang Ilahi’

atau,

‘ladang anggurnya Tuhan.’

Bahkan sampai sekarang disebut Karmel.

Dalam Bahasa Ibrani, EL, Bahasa Arab, IL إل‎ atau ILAHI إله.

Bahasa Ibrani, KARMEL, Bahasa Arab, KARMIL.

Bahasa Ibrani, ISMAEL, Bahasa Arab, ISMA’IL.

Bahasa Ibrani, ISRAEL, Bahasa Arab, ISRA’IL.

Orang-orang Melayu sebut, ILAHI, YA ILAHI atau YA TUHAN.

AL-ILAH ال إله disingkat menjadi الــلــه ALLAH.

Itulah AL-ILAH SANG TUHAN‘ yang disembah Nabi Ilyas. Sang Tuhan yang disembah oleh Nabi Ilyas. Nabi Ilyas adalah salah satu daripada nabi-nabi Tuhan.

Injil tertulis dalam Bahasa Yunani. Bahasa Yunani adalah bahasa antar bangsa ketika itu. Untuk menggambarkan keadaan rohani atau keadaan batin, Kitab Injil juga sering mengibaratkannya dengan pertanian dan hal-hal mengenai alam.

Dalam Kitab Injil, Sayidina Isa berkata ibarat,

“Pohon yang baik menghasilkan buah yang baik. Semak belukar menghasilkan buah yang tidak baik.”

(Terjemahan Bahasa Melayu Injil Surah Matta (Matius) 12:33.)

Dalam Kitab Injil, Sayidina Isa juga berkata ibarat tentang tanaman pertanian yang baik dibandingkan dengan semak semak belukar yang buruk, tanah yang sudah baik kerana sudah diusahakan dan dipelihara dibandingkan dengan tanah yang buruk kerana tidak diusahakan dan dipelihara.

Baca terjemahan Bahasa Melayu Injil Surah Matta (Matius) 13:24 dan seterusnya, dan juga ibarat tentang panen yang baik dibandingkan panen yang buruk.

Baca terjemahan Bahasa Melayu Injil Surah Matta (Matius) 9:38.

Bulus al-Hawari juga seringkali memakai istilah-istilah pertanian seperti buah-buahan. Bulus al-Hawari berkata tentang ibarat buah buah yang dihasilkan oleh Ruh Allah atau Kuasa Ilahi.

Termaktub di terjemahan Bahasa Melayu Suhuf Ghalatiyah 5:22.

Bulus al-Hawari juga berkata tentang ibarat buah-buah baik yang dihasilkan oleh kebenaran ilahi dibandingkan dengan buah-buah buruk yang dihasilkan oleh nafsu-nafsu duniawi.

Termaktub di terjemahan Bahasa Melayu Suhuf Fīlibbai 1:11.

Jika iman dan benih-benihnya bertambah banyak, Tuhan Allah yang Maha Pemurah pasti akan mengizinkan adanya buah-buah yang baik dalam jumlah yang banyak untuk dipaneni agar manjadi manfaat dan berguna.

Allah telah menyediakan benih padi untuk disemai dan akhirnya menjadi nasi untuk dimakan.

Semoga Allah melipatgandakan benih yang telah kamu semai dan memperbanyak buah, hasil daripada apa yang haq”

(Termaktub di terjemahan Bahasa Melayu Suhuf 2 Kūrintūs Tsāniyah 9:10.)

Termaktub di terjemahan Bahasa Melayu Kitab Taurat Surah at-Takwin (Kejadian) 1:22, pada zaman dahalu ketika Allah menciptakan segala makhluk, Allah memberi perintah kepada segala makhluk,

“Wahai segala makhluk, kalian wajib berbiak dan bertambah banyak.”

Allah memberkati semuanya dan memberikan perintah kepada makhluk yang hidup di dalam air supaya membiak serta memenuhi laut, dan juga kepada semua jenis burung supaya berbiak dan bertambah banyak.

(Termaktub di terjemahan Bahasa Melayu Kitab Taurat Surah at-Takwin (Kejadian) 1:22.)

Berkali-kali dalam Kitab Taurat, perintah Allah kepada segala makhluk untuk berbiak dan bertambah banyak dikumandangkan dan itu juga berlaku pada Nabi Ibrahim yang sudah amat tua dan istrinya mandul.

Termaktub di terjemahan Bahasa Melayu Kitab Taurat Surah at-Takwin (Kejadian) 17, Allah berfirman kepada Nabi Ibrahim yang sudah amat tua dan istrinya mandul bahawa Allah akan membuat keturunan Ibrahim berbiak dan bertambah banyak memenuhi bumi ini. Oleh Allah, Isma’il juga akan dibuat berbiak dan bertambah amat banyak dan menjadi nenek moyang 12 ketua suku.

Baca terjemahan Bahasa Melayu Kitab Taurat Surah at-Takwin (Kejadian) 17:20.

Setelah Nabi Ibrahim lulus ujian mentaati perintah Allah untuk membunuh mengorbankan puteranya, Tuhan Allah berfirman kepada Nabi Ibrahim,

Aku berjanji akan memberkati engkau dengan berlimpah-limpah dan menjadikan keturunanmu sebanyak bintang di langit serta sebanyak pasir di pantai laut.

Terjemahan Bahasa Melayu Kitab Taurat Surah at-Takwin (Kejadian) 22:17.

Keturunan umat Allah menjadi berbiak dan bertambah banyak. Bani Isra’il adalah cucu-cucu Nabi Ibrahim daripada Ishaq putera Nabi Ibrahim dan daripada cucu Nabi Ibrahim, iaitu, Ya’qub, yang, oleh Allah, digelar, Isra’il makna “Tuhan memberi pahala kepada orang yang berjihad mencari pahala ilahi.”

Walau dizalimi oleh raja bangsa kafir, iaitu, Fira’un, Bani Isra’il terus berbiak dan bertambah banyak. Walau dalam perjalanan yang susah keluar dari cengkeraman Fir’aun pun, Bani Isra’il masih terus berbiak dan bertambah banyak. Itulah umat Allah yang diperintahkan oleh Allah untuk terus berbiak dan bertambah banyak.

Nabi Musa menyatakan bahawa Allah pasti selalu melimpahkan,

 /hesed/

ni’mat kasih sayang atau rizqi ilahi ketika Allah membuat makhlukNya berbiak dan bertambah banyak. Allah pasti selalu melimpahkan rizqiNya ketika makhluknya berkembang biak bertambah banyak. Itulah ciri Keluarga orang-orang tauhid yang mengesakan dan mengutamakan Tuhan.

Dia akan mengasihi dan memberkati kamu, supaya bilangan kamu bertambah-tambah dan kamu beroleh banyak anak.

(Terjemahan Bahasa Melayu Kitab Taurat Surah Tasniyati (Ulangan) 7:13.)

Keturunan Daud atau Putera Daud atau Keluarga Daud tidak akan punah, namun akan terus berbiak dan bertambah banyak.

“Aku akan menambah bilangan keturunan hamba-Ku Daud, dan bilangan para imam keturunan Lewi, sehingga jumlah mereka tidak dapat dihitung seperti bintang di langit dan pasir di pantai.”

(Terjemahan Bahasa Melayu Suhuf Irmiya (Yeremia) 33:22.)

Salām سَلَام atau

,

dalam Bahasa Melayu, bererti Aman Damai dan Tenteram.

Sesungguhnya, siapapun, dengan izin Allah, dapat berbuat sesuatu agar tercipta keadaan aman damai dan tenteram. Bahkan raja kafir pun, dengan izin Allah, dapat berbuat sesuatu agar tercipta keadaan aman damai dan tenteram. Ketika Raja Bangsa Kafir Nebukadnezar bertahta, oleh beliau, semua bangsa dan bahasa apapun tidak dizalimi namun justeru dijamin dalam keadaan aman damai dan tenteram.

Termaktub di terjemahan Bahasa Melayu Suhuf Daniyal (Daniel) 4:1.

Suhuf-suhuf Hawariyun Butrus Awal dan Butrus Tsaniyah (1 dan 2 Petrus) dan Yahuda [Yuda] selalu dibuka dengan ucapan,

“Semoga keadaan aman, damai dan tenteram karena sebab ni’mat Allah dilimpahkan oleh Allah secara berlimpah-limpah di mana-mana.”

Para Hawariyun penyokong-penyokong setia Sayidina Nabi Isa sungguh merasa amat lega ketika mereka mendengar bahawa jumlah para hawariyun semakin bertambah banyak di mana-mana. Dengan begitu mereka haqul yaqin bahawa keadaan aman, damai dan tenteram kerana sebab ni’mat Allah dilimpahkan oleh Allah secara berlimpah-limpah di mana-mana. Itu terbukti dengan adanya jumlah yang semakin banyak daripada para hawariyun. Bukti adanya jumlah yang semakin banyak daripada hawariyun bererti semua bangsa dan bahasa apapun dijamin dalam keadaan aman dan damai dan tenteram.

Gunung Karmel sekarang ini.

Munajat:

Ya Sang Khalik, Engkau sungguh amat pemurah. Engkau lah yang menciptakan aku. Segala macam ciptaan-Mu membuktikan bahawa Engkau memberi hamba ni’mat secara melimpah-limpah. Akhirnya, disyukuri atau disalah gunakan, tergantung hamba sendiri.

Artikel yang sebelum ini Blog Abdushomad Artikel yang selepas ini